Tuesday, December 16, 2014

Kesian Kepada Orang Tua...

Banyak tempat saya melihat orang tua bekerja. Di taman perumahan saya, ada beberapa orang tua yang bekerja sebagai jaga atau dalam bahasa inggerisnya sebagai 'security guard'.

Di universiti saya pula, ramai makcik dan pakcik yang bekerja sebagai 'cleaner'.


Saya kurang pasti samaada mereka bekerja secara sukarela atau kerana terpaksa. Mungkin sesetengahnya terpaksa bekerja kerana untuk memenuhi keperluan perbelanjaan keluarga. Harga barang yang kian hari kian meningkat mungkin memaksa orang-orang tua yang berpangkat datuk dan nenek ini bekerja.

Pendapatan anak-anak mungkin tidak mencukupi untuk menyara sebuah keluarga. Oleh itu, terpaksalah pakcik dan makcik keluar bekerja untuk membantu meningkatkan pendapatan keluarga.


Kalau mereka diberi pilihan untuk berehat dan beramal untuk bekalan hari akhirat, saya pasti mereka akan memilih untuk menyediakan bekalan untuk kehidupan yang kekal abadi. Cuba bayangkan mereka sudah bekerja dari masa muda... dan bila sudah tuapun masih belum boleh pencen.

Kerja jaga bukanlah sesenang yang kita lihat. Mereka terpaksa bercengkang mata di malam hari yang mana sesetengah yang sebaya mereka mungkin sedang enak tidur untuk bangun pagi untuk ke masjid. Tetapi mereka...

Begitu juga dengan pakcik dan makcik 'cleaner'. Kesian mereka yang sebaya dengan ibubapa kita yang terpaksa bertungkus lumus membersihkan pejabat, laluan dan tandas. Kalaulah mereka mempunyai pilihan, mahukah mereka bekerja seberat itu?

Saya pasti mereka akan memilih untuk berehat.

Tak mungkin seorang yang sudah lama bekerja ingin terus bekerja dan bekerja!

Pada hemat saya, sesuatu pekerjaan perlu ada tahap umur yang maksima yang boleh kita lantik. Dengan kata lain, seseorang individu tidak lagi boleh bekerja setelah mencapai tahap umur tertentu. Lainlah jika pekerjaan itu tidak memerlukan tenaga dan hanya memerlukan idea pemikiran dan pembacaan semata-mata.

Saya rasa mungkin secara tersirat kita mengenakan peraturan ini. Jika ingin dibuat secara tersurat, mungkin kita perlu mengubah akta buruh pula. Ataupun di dalam akta buruh sudah ada menyebut tentang perkara tersebut?

Jika ia sudah ada maka yang bersalah di sini ialah pihak kontraktor yang sengaja menggaji orang tua untuk diberi gaji yang murah.

Bukanlah maksud saya untuk menidakkan semangat keinginan bekerja seseorang. Tetapi saya lebih kepada untuk memberi ruang waktu rehat kepada warga tua.

Di sektor pertanian, kita dapati ramai pesawah padi yang mengerjakan bendang berumur sekitar 60an. Begitu juga dengan penoreh getah. Tetapi waktu kerjanya tidak panjang.

Penanam padi hanya bersusah payah mengerjakan sawah mereka hanya untuk beberapa bulan sahaja. Setelah padi mula naik mereka hanya perlu menyelia tanaman mereka dan disulami dengan proses membaja dan meracun.

Begitu juga dengan si penoreh getah. Mereka hanya bekerja di waktu pagi sahaja untuk mengutip susu getah. Jika waktu hujan, mereka tidak bekerja.

Walau bagaimanapun, mereka ini bekerja sendiri. Oleh itu, ikut suka hati merekalah samaada untuk terus bekerja atau mengupah orang lain untuk mengusahakan tanah mereka. Pun begitu, pada hemat saya mereka ini juga perlu diberi peluang untuk berehat. Kesian mereka...

Sunyi Tanpa Anak Isteri...

Kita mungkin tak pernah merasa bagaimana sunyinya sesebuah keluarga tanpa anak pinak. Kesian kepada mereka yang sudah lama berkahwin tetapi masih belum diberikan rezeki anak oleh Allah. Kesian juga kepada mereka yang masih belum mendapat jodoh dan masih belum punya anak.


Orang kata anak-anak adalah jambatan kasih sayang di antara suami isteri. Orang juga berkata anak-anak adalah penyeri hidup. Tanpa anak hidup tak berseri. Betul ke?


Tak kurang juga manusia yang buang anak. Membuang anak kerana merasa malu melahirkan tanpa ikatan perkahwinan. Betapa sanggup kita membunuh nyawa seorang budak yang tidak berdosa...

Ada juga yang dera anak. Disepak terajangnya anak-anak kecil macam berlawan dengan orang dewasa.

Walau apapun kepada mereka yang mempunyai anak isteri, cubalah hantar anak isteri balik kampung untuk 4-5 hari. Bagaimana kita merasa hidup seorang diri di rumah yang begitu banyak bilik?

Sunyikan? Takutpun ada... Tapi bab takut ni perlahan sikit, malu kepada anak-anak. Nanti anak kata, "Apalah abah ni, dah tua bangkapun takut lagi."


Yang paling terasa ialah tiada lagi pergaduhan yang berlaku. Tiada sindir menyindir... Tidak ada panggil memanggil dengan nama yang bukan bukan sesama mereka... Tiada suasana bising, hingar bingar dalam rumah!

Dan yang paling kurang seronok ialah tiada masakan ibunya. Anak-anak tidak makan bersama-sama dengan kita lagi.

Itu apa yang kita rasa. Cuba naik ke atas setingkat. Apa ibubapa kita rasa apabila tiada anak-anaknya pulang ke kampung untuk menziarahinya (Bagi mereka yang masih punya ibubapa).

Saya rasa sama aje kan? Apa yang kita rasa bila tiada anak-anak di rumah dan apa yang ibubapa kita rasa apabila tiada anak-anaknya melawat mereka.

Cuma bedanya ialah anak-anak kita TERPAKSA balik ke rumah kita kerana mereka masih tidak mempunyai mata pencarian dan berada di bawah tanggungan kita. Makan, pakai, tempat tidur masih bergantung kepada kita.

Kalau mereka sudah mempunyai pekerjaan dan keluarga sendiri maka makin susahlah untuk kembali ke rumah kita sepertimana apa yang kita perlakukan kepada kedua orang tua kita.

Anak-anak sebenarnya amanah! Amanah kepada kita untuk mendidik mereka supaya mereka mengenal Pencipta mereka. Kita perlu mendidik mereka supaya mereka tahu bahawa mereka hanya hamba. Sepertimana firman Allah SWT di dalam al-Quran bahawa 'Tidak aku jadikan jin dan manusia hanyalah untuk beribadat kepadaKu.'

Begitu juga dengan kedua ibubapa, mereka juga amanah kepada kita. Kita diamanahkan untuk menjaga mereka kembali setelah mereka menjaga kita sejak dari kecil. Dan apabila kedua ibubapa kita meningkat tua, kita sama sekali dilarang dari berkata ah atau uhh... Apatah lagi menyakiti hati dan perasaan mereka.

Bahkan kita disyorkan untuk berdoa kepada mereka, 'Ya Allah, kasihanilah dan berkatilah kedua ibubapa kita sepertimana mereka menjaga kita semasa kita masih kecil.'


Rumusannya, kita tidak dapat tidak akan juga merasai kesunyian di suatu hari nanti. Maka banyakkanlah berdoa semoga al-Quran dan zikrullah akan menjadi teman setia kita apabila kita dipinggirkan oleh anak menantu nanti...InsyaAllah.

Monday, December 15, 2014

Kenapa Kita Tidak Maju?

Suatu persoalan yang sering ditanya. Suatu waktu dulu, ekonomi kita setaraf  atau kalau tidakpun 'neck to neck' dengan negara Korea Selatan, Taiwan, Hong Kong dan sebagainya. Begitu juga dalam sukan, Pesta Bola Merdeka, kita sering memasuki 'final' dengan Korea Selatan. Tetapi sekarang Jepun dan Korea Selatan sudah memasuki Piala Dunia dan kita masih terkial-kial untuk bergelar juara Asia Tenggara.


Pada hemat saya, masalah kita yang utama ialah kita tidak boleh ditegur! Tegur menegur masih bukan menjadi budaya kita.

Kita seringkali menyalah anggap orang yang menegur kita. "Dia ni mesti nak jatuhkan aku." "Dia ni mesti dengki atau 'jealous' dengan aku." Pada hal, si penegur hanya ingin menambahbaik sistem yang ada sekarang demi kebaikan kita bersama.

'Of course' cara menegur mesti sopan dan tidak menjatuhkan air muka. 'One to one and face to face'. Kalau boleh bahasa yang digunakan mesti berlapik, ibarat kata pepatah seperti menarik rambut dari tepung, rambut jangan putus dan tepung jangan berselerak!

Adap dan tatasusila mesti ada. Orang muda ingin menegur orang tua atau si anak ingin menegur ibubapa mestilah pandai berbahasa.

Dalam al-Quran sendiri kita disuruh berpesan-pesan dengan kebenaran dan berpesan-pesan dengan kesabaran (Surah al-Asr). Islam itu sendiri dikatakan ad-din nun nasihah. Nasihat menasihat sesama manusia yang sifat semulajadinya sentiasa lupa ditekankan supaya kita sentiasa berada di landasan yang benar.

Apabila kita tidak boleh ditegur maka budaya ampu mengampu akan bermaharajalela.

'Why should we head on with him (the boss)?' Dan ada juga yang berkata, 'If you can't influence or defeat them, then join them.'

Pada saya, kalau kita tidak boleh bersama mereka, elok jauhkan aje dari mereka. Masakan kita nak 'join them' dalam perkara-perkara yang tidak baik, apatah lagi perkara-perkara yang bertentangan dengan Islam yang kita anuti.


Setiap perkara mesti ada tahap limitasi. Setakat mana kita boleh menerima, menanggung dan bersama dalam sesuatu perkara. Kalau ia telah menyalahi peraturan, adab-adab dan norma kehidupan manusia maka sudah pasti kita akan meninggalkannya.

Suatu perkara lagi yang saya tidak dapat menerima ialah kita hanya berdiam diri apabila kita berada bersama dalam sesebuah organisasi dan tidak membuat teguran atau pembetulan tetapi apabila kita sudah keluar maka banyak pula teguran yang dibuat. Kenapa begitu?

Adakah mereka tidak dapat menerima teguran atau kita saja mendiamkan diri untuk menjadi 'yes man' supaya periuk nasi tidak terjejas? Inilah dikatakan manusia yang hipokrit.

Islam mengajar kita tentang tatacara memperbaiki sesuatu apabila ia menyalahi Islam. Hadis Nabi (SAW) yang maksudnya, "Apabila kita melihat sesuatu kemungkaran maka hendaklah kita ubah dengan tangan (maksudnya kuasa yang ada pada kita), jika kita tidak mampu maka ubahlah dengan perkataan dan sekiranya kita masih tidak mampu maka tegurlah dalam hati (sekurang-kurangnya dalam hati kita menolak perlakuan yang tidak baik itu) dan itu adalah selemah-lemah iman."


Seseorang ketua yang baik, sepatutnya tidak merasa terkilan terhadap teguran yang diterima malah menganggap mereka yang menegur tersebut adalah pembantu or penolong yang mengeluarkan dirinya dari api neraka. Kita selalu mendengar sirah bagaimana Saidina Omar al-Khattab memesan kepada rakyatnya supaya membetulkan dirinya sepanjang pemerintahan beliau.

Akhir kata, marilah kita memupuk kembali semangat atau suasana pesan memesan ini supaya kita menjadi insan yang lebih baik dan sudah pasti cara atau metodologinya mestilah bersesuaian.

Wednesday, December 10, 2014

Ibubapa Tidak Dapat Ajar Semuanya...

Sayang dan kasih kedua orang tua kepada anak-anak tidak dapat dinafikan lagi. Bagi ibubapa, kalau boleh ingin diajari satu per satu tentang kehidupan supaya apabila anak-anak mereka membesar, mereka tidak akan ditipu, dianiaya, dizalimi dan sebagainya.

Tetapi amat susah dan tidak mungkin untuk kedua ibubapa mengekori setiap pergerakan anak-anak. Oleh itu, anak-anak rata-ratanya akan belajar sendiri tentang kehidupan. Ada yang dipelajari dari kawan, ada yang diikuti hasil perbuatan kedua orang tuanya, ada yang dipelajari dari saudara mara dan sebagainya.


Sesetengah anak yang 'curious', dia akan balik bertanya kepada orang tuanya tentang pengalaman yang dilalui pada hari ini. Anak-anak ini akan mendapatkan satu 'answer script' dari orang tuanya supaya apabila berlaku peristiwa yang sama maka dia sudah ada 'marking system' untuk menjawabnya.

Tetapi sesetengah anak-anak, dia cuba menghadamkan sendiri peristiwa yang berlaku tadi. Apabila ini berlaku, anak-anak itu sendiri yang akan menilai baik buruk sesuatu tindakan. Dia sendiri juga yang akan menilai samaada peristiwa yang dilaluinya boleh diaplikasikan kepada orang lain pula.

Apa yang teramat penting bagi seseorang individu untuk menilai sesuatu perbuatan sebelum membuat tindakan ialah dengan meletakkan Allah dan Rasulullah sebagai neraca.


Mizan ini cukup jelas untuk mencorak tindakan kita.

Kita pula sudah lama berikrar untuk hidup berpaksikan Al-Quran dan as-sunah Rasulullah. Sejak dalam perut ibu lagi.

Sekiranya, anak kita sentiasa mendapat hidayah dan diberikan kefahaman yang mendalam tentang Islam maka kita tidak perlu risau apa tindakan yang akan mereka ambil apabila mereka menghadapi sesuatu rintangan atau musibah.

Apa yang kita takut ialah tindakan yang diambil berdasarkan cerita-cerita sensasi masa kini. Ramai orang barat dan juga orang timur (Jepun, Korea, Taiwan) yang mencabut nyawa sendiri sebagai salah satu opsyen untuk keluar dari kemelut masalah. Janganlah anak-anak kita pula mengikuti jejak langkah mereka.

Na'uzubillahu min zaalik.

Thursday, November 27, 2014

Duit Touch & Go Dalam Kad Pengenalan

Hari ini banyak benda settled. Pagi-pagi lagi kami sekeluarga pergi ambil kad pengenalan di pejabat KDN di Setia Tropika yang dibuat kelmarin. Sakinah buat i/c baru setelah usia mencapai 12 tahun tetapi abah, ummi, 'Ammar dan Rasyid menukar i/c kerana menukar alamat rumah.

Penukaran alamat rumah adalah penting kerana ia menentukan dimanakah kita boleh mendaftar mengundi. Kita tidak mahu menginap di tempat lain tetapi mengundi di kawasan lain, misalannya di kawasan rumah lama kita.

Wakil rakyat kita seharusnya mewakili kita di kawasan dimana kita berada... melainkan kita ada strategi untuk memenangkan calon-calon tertentu dari parti tertentu.

Untuk 'Ammar dia akan menukar sekali lagi i/c nya, apabila dia mencapai usia 18 tahun. Begitu juga dengan Rasyid. Peraturan negara Malaysia bahawa kita diwajib membuat kad pengenalan apabila genap berumur 12 tahun. Kemudian kita perlu memperbaharuinya semula apabila kita berumur 18 tahun.

Kad pengenalan saya sebelum ditukar ada mempunyai sedikit wang touch & go di dalamnya. Apabila kita mengambil kad pengenalan baru, kad pengenalan lama akan diambil oleh pihak KDN. Jadi untuk menggantikan wang yang ada dalam i/c lama, Pejabat Pendaftaran akan membuat surat untuk kita bawa kepada pejabat PLUS di tepi highway untuk 'reimburse whatever amount' yang berbaki dalam i/c lama.

Di pejabat PLUS, kita perlu isi borang untuk dihantar cek kepada kita nanti. Proses untuk menghantar cek itupun dikenakan caj RM5. Jarang dah benda yang tak dikenakan caj sekarang... Cuba bayangkan kalau duit kita hanya berbaki tak sampai RM10, berbaloi tak untuk kita 'go through the process'?


Kalau tak berbaloi dan kita semua biarkan saja duit itu kepada PLUS. Cuba bayangkan berapa banyak wang yang akan diperoleh PLUS tanpa melakukan apa-apa...

Pagi tadi juga, saya ke Sekolah Islam Hidayah untuk membayar yuran pendaftaran dan yuran bulan Januari 2015 dan lain-lain yuran yang telah ditentukan oleh pihak sekolah. Untuk SRIH, anak saya seramai 2 orang yang akan bersekolah pada tahun 2015, manakala SMIH pula, anak saya seramai 3 orang di tahun depan.

SRIH dibayar sebanyak RM2,357 dan SMIH pula dibayar sebanyak RM4,745. "Altogether" 7K lebih, tu... belum masuk buku-buku sekolah, peralatan lain, dan pakaian sekolah lagi...

Walau bagaimanapun, saya 'respect' dengan seorang 'parent'. Semasa saya berurusan membayar yuran tersebut, telefon pejabat Sekolah Hidayah berdering. Kerani sekolah menjawab panggilan tersebut dan 'parent' ini bertanya berapa jumlah yuran yang dia perlu bayar untuk tahun depan. Dia ingin membayar untuk setahun terus.

Kerani sekolah menjawab, disebabkan tuan telah terlebih bayar pada tahun ini maka yuran untuk tahun depan ialah dikurangkan seratus lebih.

'Parent' itu berkata yang terlebih bayar tu...biar ajelah dan masukkan ke dalam Dana Hidayah. Untuk tahun depan, kira macam biasa ajelah tak payah tolak tolak...


Pilu ada, banggapun ada apabila melihat semangat pengorbanan ibubapa Hidayah. Mereka faham bahawa ini merupakan salah satu peluang untuk kita menjana pendapatan... bukan untuk dunia ini tetapi untuk alam yang akan datang.

Semalam SRIH melakar sejarah dengan keputusan UPSR yang terbaik sejak penubuhannya. Seramai 50 orang dari 155 pelajar telah mendapat 5A dan GPSnya ialah 1.5.

Semoga Hidayah terus maju dan melahirkan ramai duat yang berjaya di dunia dan di akhirat. Duat yang mampu memimpin masyarakat ke syurga, insyaAllah.

Tuesday, November 18, 2014

Wahai Anak-Anakku, Coretlah Kehidupanmu Sepertimana Kehendak Tuhanmu...

Wahai anak-anakku, ketahuilah bahawa kamu diciptakan Allah melalui diriku. Jangan lupa firman Allah bahawa tidak Aku jadikan jin dan manusia hanya untuk beribadat kepadaKu. Jangan juga kamu lupa bahawa kehidupan di dunia ini hanya sementara. Kehidupan akhirat jua lah yang kekal abadi. Jangan sekali-kali kamu lupa bahawa Allah menjadikan kehidupan dan kematian ini untuk menguji siapakah yang terbaik amalannya.

Wahai anak-anakku, aku juga diberikan tanggungjawab untuk mendidikmu dan menjagaimu di dunia ini. Aku diberi tanggungjawab untuk menjauhkan diriku sendiri, ibumu dan kamu dari dihumban ke dalam api neraka. Didoakan semoga aku berjaya melakukannya.

Wahai anak-anakku, coretlah kehidupanmu sepertimana yang Allah sarankan. Tuntutlah ilmu, pelajarilah, amalkan dan ajarlah kepada mereka yang memerlukan. Semuanya terletak di tanganmu untuk melakar kehidupanmu sendiri. Sesungguhnya aku hanya mampu memberi tunjuk ajar kepadamu setakat yang termampu. Andaikata perbuatan dan perkataanku bertentangan dengan suruhan Allah dan Rasulullah maka abaikanlah.


Wahai anak-anakku, terus terang aku nyatakan bahawa kesedaran tentang Islam diantara aku dan kamu, kamu lebih awal mengenalinya. Sungguhpun aku mengenali Islam sebelum alam persekolahan lagi melalui kuliah-kuliah agama di surau datukku tetapi kamu lagi awal mengenalinya. Kamu dikenalkan dengan Islam semasa kamu berada di dalam perut ibumu lagi. Bacaan al-Quran sering dialunkan oleh ibumu. Kamu lebih banyak diterapkan tentang Islam dan aku bersyukur kepada Allah, alhamdulillah kerana kamu juga lebih banyak menghafaz ayat-ayat Allah berbanding dengan diriku.

Seusai darjah 6, kamu telah menghafaz surah-surah lazim dan surah-surah pilihan di dalam al-Quran. Sesungguhnya, aku merasa berbaloi membelanjakan wang ringgit untuk menghantar kamu bersekolah agama. Tetapi sayugia diingatkan supaya kamu teruskan usaha hafazan ini supaya ia terus terlekat di sanubari buat selama-lamanya. Seelok-eloknya, teruskan lagi hafazan dengan surah-surah yang seterusnya...


Aku sendiri tidak mampu untuk menghafaz seperti kamu. Dengan kata mudah, alasannya ialah ia bukan menjadi 'target'ku semasa kecil dulu...

Wahai anak-anakku, contengkanlah kehidupanmu dengan perkara-perkara yang baik yang dapat menjadi qudwah kepada orang lain. Kebaikan yang kita lakukan dan diikuti oleh orang lain akan diganjari oleh Allah SWT. Setiap apa yang kita lakukan mesti disandarkan kepada al-Quran, as-Sunnah, ijma' dan qias para ulama. Dan yang paling utama dalam amalan kita ialah tentang hadis pertama dalam Hadis 40 tulisan Imam an-Nawawi.... Innamal a'maa lubinniyat ila akhir hadis.

Sesungguhnya, keikhlasan amalan hanya menuju kepada mardhatillah adalah perkara yang paling utama dalam kehidupan. Buatlah apa saja kebaikan tanpa mengharapkan balasan dari orang lain. Buat bukan kerana sesiapa tetapi hanya kerana Allah... Lillahi Taala.


Wahai anak-anakku, kita mesti mempunyai matlamat hidup! Biarlah matlamat hidup kita selari dengan apa yang ditetapkan oleh Allah supaya ia tidak menjadi sia-sia.

Sentiasalah berdoa kepada Allah kerana Ia adalah tempat untuk kita mengadu dan memohon segala permintaan. Allah Maha Mendengar dan Mengetahui apa yang berlaku di dunia ini. Mengadu kepada manusia, manusia tidak dapat berbuat apa-apa. Tetapi mengadu kepada Allah...Dialah yang Amat Pemurah dan Amat Mengasihani.

Satu lagi pesanan buat anak-anakku ialah supaya menjaga hubungan sillaturrahim sesama adik beradik. Semasa kecil tiada masalah tetapi apabila masing-masing sudah mempunyai keluarga sendiri maka hubungan menjadi tidak seakrab dulu. Kekangan masa, jarak, wang ringgit, keluarga dan beban tugas akan menjauhkan kita. Hubungilah melalui telefon setidak-tidaknya dan yang paling aula ialah ziarah menziarahi sesama kita. Adik beradik akan menjadi orang asing jika lama kelamaan kita tidak bertemu...

Ingatlah pesananku ini, wahai anak-anakku!

Saturday, November 8, 2014

Rights of the Neighbor and Good Treatment of Him

In the al-Quran, Surah An-Nisa', verse 36; Allah says,

"And serve Allah. Ascribe nothing as partner unto Him. Show kindness unto parents, and unto near kindred, and orphans, and the needy, and unto the neighbor who is of kin unto you and the neighbor who is not of kin, and the fellow traveler and the wayfarer and the slaves whom your right hand possesses."


We are urged to perform a good duty to our neighbors.

In the hadith relates by Abu Hurairah; "The holy prophet (SAW) said: One who believes in Allah and the day of judgement must not cause hardship and inconvenience to his neighbor; and he who believes in Allah and the last day must respect his guest; and he who believes in Allah and the day of judgement must speak well or keep quiet!" (Bukhari & Muslim).


Therefore, we must take care of our neighbors. Don't park our car in front of his gate as it will hinder his movement.

If we have pets such as cats or dogs and so on and so forth, please do not let our pets to litter in our neighbors' yard. It will irritate our neighbors' feelings. Please control our pets.

We might love our pets but our neighbors might hate them because of undisciplined cat or dog who went shitting around.

The holy prophet (SAW) even declared 'By Allah, his faith is incomplete', 'By Allah, he is not a perfect muslim', 'By Allah, he does not believe'.
He was asked: 'O! Messenger of Allah! Who is he?'
He said: 'One whose neighbor is not immune against his mischief.' (Bukhari and Muslim)
Muslim's version is: That person will not enter paradise whose neighbor is not safe against his mischief.


Thus, we have to make sure that our neighbors are happy with our existence in the neighborhood.

Let's practice this teachings of Allah and our beloved prophet, insyaAllah.